23/05/2024

HPI Bali Bekerjasama dengan TCI Fakultas Pariwisata Unud dalam Meningkatkan Kemampuan Berbahasa Mandarin

 HPI Bali Bekerjasama dengan TCI Fakultas Pariwisata Unud dalam Meningkatkan Kemampuan Berbahasa Mandarin

Denpasar- Himpunan Pramuwisata Indonesia (HPI) Bali bekerjasama dengan
Fakultas Pariwisata Unud menggelar pengabdian masyarakat dalam peningkatan pemahaman berbahasa Mandarin, Rabu (26/4/2023) kemarin.

Hal itu lantaran jumlah guide atau pramuwisata berbahasa Mandarin masih minim, terutama orang Bali.

Di Bali sendiri, jumlah guide Mandarin 85 persennya berasal dari luar pulau yang saat ini masih berada ddi daerah asalnya akibat sebelumnya pariwisata lumpuh karena Covid-19.Untuk itu, program peningkatan kemampuan berbahasa Mandarin bagi pemandu wisata di Bali akan digelar selama toga bulan kedepan dan diikuti oleh 33 anggota HPI.

Baca Juga :  Bali Perlu Sport Center Clinic-- RS Premier Bintaro Gelar Disphoria di DNA

Ketua HPI Bali I Nyoman Nuarta mengucapkan terima kasih kepada TCI (Tourism Confucius Institute) Udayana telah memberikan kesempatan kepada HPI Bali untuk meningkatkan kemampuan berbahasa Mandarin.

Program ini diharapkan tetap terjalin secara berkelanjutan.Kepada anggota HPI, Nuarta mengajak anak atau tetangga agar memanfaatkan momentum dan peluang ke depan untuk belajar bahasa Mandarin. Dikatakan, kesempatan langka seperti ini kalau dimanfaatkan pihaknya yakin akan memiliki prospek besar.

Dikatakan, turis Tiongkok ke Bali, dipresdiksi akan membludak seiring meningkatkan kunjungan wisatawan. Sementara guide Mandarin sekarang masih berada di luar atau belum kembali ke Bali karena Covid kemarin.Kekhawatiran ini untuk pemenuhan pramuwisata Mandarin maka dilakukan peningkatan kemampuan bahasa Mandarin melalui program ini.

Baca Juga :  Prediksi Kenaikan Hingga 300% Saat Perhelatan MotoGP, Pertamina Pastikan Pasokan Avtur di NTB Aman

” Kesempatan ini agar mampu dimanfaatkan oleh anggota HPI Bali agar belajar secara sungguh-sungguh. Sehingga nantinya mampu menjadi guide Mandarin yang berkualitas, ” harapnya.

Dikatakan, kendala minimnya orang Bali belajar bahasa Mandarin, karena sulit. Berbeda dengan bahasa lainnya seperti bhasa Inggris, Spanyol, Francis maupun bahasa Jerman. Terbukti dari 1600 pramuwisata di Bali, jumlah yang paling sedikit adalah guide Mandarin.

Senada dengan Nuarta, Direktur TCI Fakultas Pariwisata Unud I Made Sendra tidak menampik, bahwa sedikitnya peminat belajar bahasa Mandarin karena sulit dipelajari. Padahal Bali banyak membutuhkan guide pasar China, karena pasar China dari tahun 2010 hingga 2019 mengalami tren peningkatan yang pada puncaknya pada tahun 2017 kunjungan memcapai 2.3 juta.

Baca Juga :  Farid Ongky Pemeran Sinetron Kecil - kecil Jadi Manten Buka Warung Seafood di Ungasan

“Memang benar susah. Disamping juga di Unud belum ada jurusan atau prodi sastra Mandarin. Pada tahun 2018 posisi kunjungan teratas adalah wisatawan Tiongkok menggeser posisi Australia,” benernya.

Sementara Wakil Dekan Fakultas Pariwisata Unud Yayu Indrawati, S.S., M.Par., Ph.D menyampaikan, saat ini merupakan transisisi dari pandemi menuju endemi, ada indikasi bagi dunia pariwisata, bahwa border-border semua negara hampir semua dibuka. Maka setiap saat akan ada kedatangan pariwisata, tanpa ada lagi pembatasan perjalanan.

Hal ini juga terjadi di negara China, seperti yang terjadi pada awal tahun 2023 pada bulan Februari. Adanya charter flight dari Shenzhen menuju ke Bali yang mengangkut sekitar 200 wisatawan.

Baca Juga :  Ramaikan Pariwisata Bali, Unique Yoga Gelar Unique Bali Festival 2022

“Saya liat penerbangan reguler dari China sudah normal. China sudah membuka penerbangan langsung ke Bali. Hal ini membawa dampak signifikan bagi yang bergerak di dunia pariwisata,” terangnya.

Ditambahkan, saat normal (sebelum pandemi red) kunjungan wisatawan Tiongkok ke Bali sebanyak 1,2 juta per tahun.Sementara saat ini kita harapkan 70 persen dari 1,2 juta bisa tercapai. Sehingga pariwisata menggeliat kembali di Bali.Dengan demikian, dari jumlah kunjungan yang akan datang, patut diiringi peningkatan kapasitas pramuwisata.

Kesiapan sumber daya manusia (SDM) perlu disiapkan dari sisi pendidikan, skill, untuk bisa menghandle wisatawan Tiongkok.Melalui penyelenggarakan pengabdian secara berkala ini, ada peningkatan jumlah peserta. Jika melihat statistik, tahun lalu terdapat 57 peserta, sekarang 33 peserta baru.

“Kita berharap jumlah ini terus meningkat agar pramuwisata mampu menyebarkan edukasi budaya kepada wisatawan Tiongkok,” imbuhnya.(des)