Ekonomi Bali Triwulan IV 2021 Kembali Positif

 Ekonomi Bali Triwulan IV 2021 Kembali Positif

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), pemulihan ekonomi Bali berlanjut. Tercermin pada pertumbuhan triwulan IV 2021 yang tercatat 0,51% (yoy), meningkat dari capaian triwulan sebelumnya yang terkontraksi -2,93% (yoy). Secara triwulanan, perekonomian Bali tumbuh lebih tinggi sebesar 4,52% (qtq).

Kepala BI Bali Trisno Nugroho, Selasa (8/2/22) mengatakan, kinerja positif itu sejalan dengan proses pemulihan aktivitas ekonomi domestik yang tercermin pada perbaikan mobilitas masyarakat pasca pelonggaran PPKM di tengah terkendalinya kasus harian COVID-19 pada akhir tahun 2021, serta didukung oleh persyaratan perjalanan domestik yang diperbaharui. Kondisi ini mampu meningkatkan aktivitas wisatawan domestik terutama pada masa perayaan Nataru dan libur sekolah.

Baca Juga :  Video Mesum Pasangan Bule, Diduga di Pantai Bali

Lebih lanjut, berbagai penyelenggaraan event internasional (1st Central Bank and Deputies Meeting, Turnamen Badminton World Federation, Bali Democracy Forum dan Conference of the Party Konvensi Minamata) juga berperan dalam perbaikan optimisme. Dengan perkembangan tersebut, ekonomi Bali secara keseluruhan tahun 2021 tumbuh sebesar -2,47% (yoy), membaik dari kinerja tahun sebelumnya yang terkontraksi hingga -9,33% (yoy).

Dari sisi pengeluaran, membaiknya pertumbuhan ekonomi terutama bersumber dari kinerja konsumsi rumah tangga (RT) dan ekspor luar negeri. Membaiknya kinerja konsumsi rumah tangga seiring dengan peningkatan pendapatan dan daya beli masyarakat, serta adanya perayaan Hari Besar Keagamaan Nasional (HBKN) Galungan dan Kuningan yang jatuh pada triwulan IV 2021.

Baca Juga :  Ini Prediksi jika Pintu Gerbang Bali Untuk Wisman Dibuka

Sementara itu, kinerja ekspor meningkat sejalan dengan peningkatan demand di tengah perbaikan ekonomi negara mitra dagang utama. Dari sisi lapangan usaha (LU), kinerja LU akmamin dan LU transportasi tercatat membaik meskipun masih terkontraksi seiring masih terbatasnya wisatawan mancanegara yang merupakan penggerak utama aktivitas pariwisata Bali.

Sementara itu, LU perdagangan tercatat meningkat sejalan dengan peningkatan mobilitas masyarakat dan reopening pusat perdagangan pasca pelonggaran PPKM. Kinerja LU pertanian juga tercatat meningkat, didorong oleh peningkatan produksi padi, komoditas perkebunan, serta produksi perikanan.

Pada triwulan IV tahun 2021, terdapat 12 dari 17 lapangan usaha yang mengalami pertumbuhan positif, dengan pertumbuhan tertinggi terjadi pada LU pengadaan listrik dan gas (10,62%, yoy), LU industri pengolahan (8,68%, yoy), serta LU jasa kesehatan dan kegiatan sosial (7,00%, yoy).

Sementara itu, LU dengan pertumbuhan terendah adalah LU transportasi dan pergudangan (-10,73%, yoy), LU penyediaan akmamin (-5,92%), serta LU jasa keuangan dan asuransi (-2,00%, yoy).

Ke depan, perekonomian Bali diprakirakan tumbuh lebih tinggi pada 2022, didukung oleh akselerasi vaksinasi dan berlanjutnya stimulus kebijakan Pemerintah dan otoritas terkait. Selain itu, Pemerintah telah berupaya meningkatkan kedatangan wisatawan ke Bali melalui pembukaan Bali bagi wisatawan Internasional sebagaimana telah mendaratnya pesawat Garuda Indonesia tanggal 3 Februari 2022 dari Narita Jepang dan rencana mendaratnya pesawat Singapore Airlines dari Singapura tanggal 16 Februari 2022.