Pasar Digital UMKM, Solusi Erick Thohir Kembangkan 685 UMKM Mataram

 Pasar Digital UMKM, Solusi Erick Thohir Kembangkan 685 UMKM Mataram

Menteri BUMN Erick Thohir terus mendorong pengusaha lokal diseluruh Indonesia, terutama bagi 685 pelaku UMKM di kota Mataram, Nusa Tenggara Barat (NTB) untuk memanfaatkan platform Pasar Digital (PaDi) UMKM.

“Pak Erick Thohir menyampaikan salam untuk Bapak Ibu semua, beliau sangat peduli dengan keberlanjutan usaha Bapak Ibu sekalian. PaDi UMKM adalah solusi dari Menteri BUMN Erick Thohir atas kebutuhan UMKM. Plaform ini memberikan beragam keuntungan baik bagi UMKM, termasuk yang ada di kota Mataram, BUMN dan pemerintah” sebut Staf Khusus Menteri BUMN, Arya Sinulingga, Jumat (18/3) di Mataram, saat melihat aktifitas Rumah BUMN kota Mataram yang dikelola Bank Rakyat Indonesia.

Baca Juga :  Tandatangani Nota Kesepahaman dengan ITDC, PLN Segera Bangun SPKLU _Ultra Fast Charging_ di Parkir Sentral Nusa Dua

Arya yang berbicara dihadapan sekitar 30 perwakilan Mitra UMKM Rumah BUMN kota Mataram juga menyampaikan bahwa dengan momentum adanya event internasional Pertamina Grand Prix of Indonesia 2022 di Mandalika, NTB harus dapat dimanfaatkan oleh para pelaku UMKM.

 

“Adanya event Indonesia MotoGP ini harus bisa digunakan seluas-luasnya oleh UMKM di Nusa Tenggara Barat, termasuk yang di kota Mataram untuk memperkenalkan produknya dan meningkatkan penjualan kepada pengunjung yang datang” lanjut Arya Sinulingga.

Baca Juga :  BRI Siapkan Rp 404,6 Milyar Kas ATM Jelang Nyepi Caka 1944

Bagi UMKM sendiri dengan bergabung di PaDi UMKM, kemudahan yang diperoleh antara lain akses pasar yang lebih luas hingga pemasaran ke BUMN, e-commerce skala lokal dan global, pembiayaan/permodalan, dan insight bagi UMKM untuk peningkatan kualitas produk.

Henda Sekardiu, salah satu pelaku UMKM kota Mataram dengan produk scarf printing motif pattern tenun Lombok, terbantu dengan program dari Rumah BUMN.

“Terima kasih Pak Erick Thohir dan Kementerian BUMN, karena melalui Rumah BUMN dengan pelatihan yang diberikan bagi kami pelaku usaha di kota Mataram, kami bisa naik kelas dan berharap bisa berjaya dengan produk lokal” jelas Henda yang juga telah memasarkan produknya melalui e-commerce.

Di bawah bimbingan Rumah BUMN Mataram, tercatat dari total 685 UMKM binaan, 26% diantaranya sudah go digital dan 30% sudah go online. UMKM tersebut bergerak di bidang pengolahan makanan, kriya busana dan kerajinan tangan.